Scroll untuk baca artikel
Shopee
Properti

4 Strategi Memilih Jenis Investasi Properti Bagi Anda yang Baru Memulai

Avatar photo
36
×

4 Strategi Memilih Jenis Investasi Properti Bagi Anda yang Baru Memulai

Share this article
4 Strategi Memilih Jenis Investasi Properti Bagi Anda yang Baru Memulai

Investasi di bidang properti kini semakin diminati berbagai kalangan, terutama para pemula yang mencari peluang usaha menguntungkan untuk jangka panjang. Dikenal sebagai salah satu investasi yang stabil dan menjanjikan, properti menawarkan berbagai jenis investasi yang dapat dipilih sesuai dengan kemampuan dan kebutuhan investor.

Berikut adalah pembahasan lebih rinci mengenai empat jenis investasi properti yang cocok untuk pemula.

Scroll untuk baca artikel
Kredivo Fashion

1. Properti Equity Crowdfunding

Properti equity crowdfunding adalah metode investasi yang memungkinkan investor untuk berpartisipasi dalam pembiayaan properti tanpa harus membelinya secara penuh. Investor cukup menyumbangkan sebagian dana yang diperlukan untuk membeli properti, dan selanjutnya dana tersebut akan dikumpulkan bersama dengan dana dari investor lainnya.

Dalam skema ini, seorang investor dapat memiliki bagian dari properti dengan modal yang relatif kecil. Misalnya, jika harga properti adalah Rp 1 miliar dan investor hanya memiliki Rp 10 juta, maka ia bisa memiliki 1% dari properti tersebut. Keuntungan didapat dari hasil sewa atau penjualan properti di kemudian hari yang dibagi sesuai dengan proporsi kepemilikan.

2. Saham Properti

Investasi melalui saham properti memberikan kesempatan kepada investor untuk memiliki bagian dari perusahaan yang bergerak di bidang properti. Proses ini hampir mirip dengan investasi properti equity crowdfunding, namun dalam kasus ini, investor membeli saham perusahaan melalui bursa efek.

Keuntungan utama dari investasi ini adalah likuiditas yang tinggi dan kemudahan transaksi melalui aplikasi trading. Namun, investor perlu memiliki pemahaman yang baik tentang perusahaan dan industri properti untuk mengambil keputusan investasi yang tepat.

3. Properti Bisnis

Investasi di properti bisnis melibatkan pembelian atau pengembangan properti yang digunakan untuk kegiatan usaha, seperti kantor, pusat perbelanjaan, atau lahan parkir. Modal yang diperlukan untuk jenis investasi ini cenderung lebih besar, namun potensi keuntungannya juga tinggi.

See also  Keterampilan Penting dalam Berinvestasi Properti, Eksplorasi Mendalam bagi Milenial

Investor dapat memilih berbagai jenis properti bisnis sesuai dengan minat dan modal yang dimiliki. Misalnya, kios di pusat perbelanjaan atau ruko di kawasan komersial yang memiliki potensi lalu lintas pejalan kaki tinggi.

4. Properti Hunian Keluarga

Jenis investasi ini melibatkan pembelian properti yang digunakan untuk keperluan tinggal, seperti rumah, apartemen, atau kos-kosan. Investasi ini membutuhkan perhatian khusus terhadap lokasi, fasilitas, dan kondisi properti untuk menarik minat penyewa atau pembeli.

Salah satu keuntungan dari investasi properti hunian adalah permintaan yang stabil, terutama di kawasan strategis dekat dengan fasilitas umum atau pusat bisnis. Investor bisa memilih untuk menyewakan propertinya atau menjualnya kembali di kemudian hari.

Kesimpulan

Memilih jenis investasi properti yang tepat merupakan langkah penting bagi pemula yang ingin terjun di bidang ini. Setiap jenis investasi memiliki karakteristik, risiko, dan potensi keuntungan yang berbeda, sehingga perlu dipertimbangkan dengan matang.

Para pemula disarankan untuk melakukan riset mendalam, memahami profil risiko, dan menyiapkan dana cadangan sebelum memulai investasi. Dengan perencanaan yang baik dan pemahaman yang benar, investasi properti dapat menjadi salah satu pilihan investasi yang menguntungkan dan memberikan keuntungan berkelanjutan di masa depan.